Sangkuriang Session

Standard

First of all, gw maw ngucapin slamet bwat temen sekantor gw, yulia alias Maki (Mama Kintan) yang baru aja launching baking site nya. jujur, gw kagum banget ama ini orang. dia punya 3 pekerjaan yang di lakukan secara concurrent: pegawai kantor, ibu rumah tangga, baker, DAAAAN.. blogger. Btw, speed nge-blog nya bisa mencapai 4 ppd (posting per day, bukan patas :-p ). Heran, kok gw susah bener nulis blog yah, sampe blog gw pun menderita “hibernate” gini kayak gw. hhhh…:-S lu makan apa siy yul? 😕

Okeh, gw maw nge-dongeng dulu. Sekarang kerjaan gw udah kembali normal, setelah sebelumnya sekitar 6 bulan “puasa coding” karena tiap hari harus ke client “cuma” bwat meeting seharian. Gw mulai nikmatin lagi nature gw sebagai programmer, lalu tiba2 atasan gw dengan ajaib nya nunjuk gw sebagai manager divisi solution architect & research lengkap dengan tasklist yang seukuran kuda nil, sukurnya sekarang kuda nil nya udah se gede kambing dan siap di kurban. And then, here comes the second *boom*: dua project kuda nil lain (dari habitat yang berbeda) yang tadinya “hibernate” selama setahun tiba2 aja bangun dan bikin panik tim yang lagi sibuk dengan kambing2 nya (ada kucing binal juga siy, alias imut ngegemesin tapi kadang suka nyakar). dua project pun jalan dengan deadline 3 bulan terhitung mulai dari Desember 2007. So, mulai dari desember 2007 hingga berikutnya yang terjadi adalah, kambing2 di iket di pohon (sebagian lagi terlantar dan nyari rumput suka suka) dan seluruh tim menggembala dua ekor kuda nil sekaligus.

Sebenarnya dua project ini bukan project baru, tapi enhancement dari project lama tapi dengan menggunakan teknologi baru, dimana versi lama PL/SQL based dan versi baru Java based. Sebagian besar item pekerjaan nya juga tinggal “copy-paste” dari project2 yang ada ataw dari project yang mirip. Dan dari kedua project ini yang bikin gw panik seminggu belakangan justru bukan masalah konversi dari PL/SQL ke Java. Kedua project tersebut punya Web based GUI (Graphical User Interface). Kalo untuk urusan web maka biasanya tim menggunakan Apache Tomcat Servlet, tapi atasan gw dengan cerdas nya memerintahkan untuk membuat Servlet Container sendiri, from scratch! Alasannya cukup simple: optimasi penggunaan object. Untung Beliau sempet bikin working-prototype nya, dan selanjutnya menjadi tugas divisi gw bwat mengembangkannya hingga bener2 aman untuk digunakan pada lingkungan operasional. Binatang ini diberi nama: Wadah Serbet (plesetan Servlet Container). Btw, Servlet container dari tomcat emang berisi ratusan object untuk keperluan yang generic (umum) sementara aplikasi yang dibuat cuma perlu beberapa object aja (belakangan gw baru taw kalo beberapa itu tidak se-beberapa yang gw bayangkan).

Demi menghemat waktu, gw campakkan idealisme dan mulai ngebongkar source code winstone yang gw anggap cukup stabil dan lebih mudah di pelajari ketimbang tomcat / jetty / dll. Sesekali gw ngelongo ngeliat source code nya karena trus terang pengetahuan gw tentang best practice OOP di java rada minim maka dengan gerakan pelan dan mata nanar (jam 5 pagi. red) gw coba ngikutin algoritma winstone dan berhasil memetakan beberapa object di winstone ke wadah serbet yang sekarang udah bisa memproses request lengkap dengan session dan cookie.

Alarm: 18 Februari internal test, dan 28 Februari UAT. Mampus gw! >.<

10 thoughts on “Sangkuriang Session

  1. eh ada si bos..
    selamat ya raf, maap gw ga bs dtg pas nikahan lo.
    gw setuju raf, dulu jg mikir ga maw mati sbg programmer. tp dr pengalaman gw jd account manager yg ga coding akibatnya gw males mikir.. 🙁
    jd nya gw pgn balik coding lg. lagian BoD ktr gw yg udah umur 40 aja msh doyan coding tuh ;P
    ibarat kt musisi, biar udah jd produser musik tp tetep aja msh doyan maen alat gituh ;))
    idup coding! ^^

  2. 6 bulan gk koding? masih inget? gua udah pada lupa 3 blan gk koding aja :))

    Ntu kuda nil kayaknya gua kenal deh nop…:p

    Btw, canggih euy Maki…udah jualan lagi aja. Bhahaha. Keren-keren.

Leave a Reply